+Follow
Bubble Glitters
Dia Sahabat Dia Teman . Kasihanilah Dia . ★
Sabtu, 21 September 2013, 5:08 PG , 0 Bubbles



Dahulu dia mempunyai 2 orang sahabat yang sangat setia ketika susah dan senang . 
Dia lemah . 
Dia kecil . 
Dia kurang kasih sayang tapi dia kuat kerana ada 2 orang sahabat yang selalu berada disisi . Dia menceritakan masalah kepada sahabatnya . Sahabatnya sangat mengerti tentang kehidupannya . Seorang sahabatnya berkata kepadaku " Hidup 'dia' sangat susah macam macam masalah dia terima , masalah kewangan masalah keluarga aku lebih memahami 'dia' daripada kau " 
Aku mengerti aku diam " Oh yaa . ketika dia susah dan senang kau ada oh takpa ." 
Aku harap persahabatan mereka hingga syurga . 
Kehidupannya penuh dengan masalah . 
Dia bertahan untuk menerima semua itu . 
Dia juga menderita dalam diam , dia juga berharap kawannya memahami dia . 
Dia kuat berusaha walaupun dia tak mampu . 
Dia sedar dirinya kurang didikan agama sekarang dia masih mencari dirinya . Dalam kekeliruan , dia mencari agamanya berseorangan . 
Dia ingin berubah kerana dia tahu hidupnya dahulu begitu kekurangan . 
Dia berharap sahabat bersamanya . 
Dia sudah tiada bapa , kini dia sangat lemah hampir setiap hari dia menangis . Ibunya juga sering memarahi tanpa sebab mungkin ibunya terlalu sedih atas pemergian bapanya . 
Dia sunyi dia tak kuat lagi . Dia melihat 2 orang sahabatnya begitu sempurna . Dia gembira . Dia juga ingin kebahagiaan dan kasih sayang . 
Dia ingin mengenali rakan rakan yang tidak pernah dia kenali . Dalam doa , dia selitkan nama nama sahabatnya . 
Dia terlalu sayang akan sahabatnya TERLALU . Tetapi kini 2 orang sahabatnya meninggalkan persahabatan mereka begitu sahaja . Sahabatnya kecewa kerana ' dia ' tidak menghargai jasanya . Sahabatnya juga terasa hati tetapi sahabatnya perlu mengerti ' Dia ' sekarang ada siapa ? Hanya Allah , Keluarga dan Sahabat . Keluarganya juga kadang kala tidak memahaminya , sumber kekuatan dia adalah dari Seorang SAHABAT . 
Dia sangat menyayangi Seorang dari Dua orang Sahabatnya . Tapi sayang sahabat ingin ' Dia ' lebih memahaminya . Sahabatnya sepatut lebih memahami ' Dia ' kerana kita boleh lihat hidup siapa lebih sempurna . Dia juga rasa bersalah atas perbuatannya dia meminta maaf tetapi tiada respon dari sahabatnya dia menangis . Dahulu sahabatnya berkata kepadaku " Dia sebagai sahabat rapat lebih memahami 'dia' daripada aku " . Tetapi sekarang tidak , perlukah aku memahami ' Dia ' ?


 " Selemah-lemah manusia ialah manusia yang tidak boleh mencari sahabat dan orang yang lebih lemah dari itu ialah orang yang mensia-siakan sahabat yang telah dicari " - Saidina Ali .








<--Older Post